Month: May 2017

[Karya KBM5] Biografi dan Keteladan Gus Dur

Posted on

“Gus Dur tokoh penting dalam transisi demokrasi di Indonesia. Dia akan selalu dikenang atas komitmennya terhadap prinsip demokrasi, politik inklusif, dan toleransi beragama” (Barack Obama, Presiden AS)

Siapa yang tidak mengenal sosok seorang Gus Dur?. Beliau adalah seorang yang egaliter, yang tak pernah menjadikan perbedaan pandangan sebagai penyulut api permusuhan. Pemikiran dan tindakan Gus Dur di sepanjang hidupnya memperjelas bahwa sosok beliau seorang pluralis tulen. Seorang yang sadar sepenuhnya bahwa beliau hidup dalam sebuah negara yang bersemboyankan Bhineka Tunggal Ika. Karena itu, baik dalam agama maupun politik, Gus Dur adalah seorang yang inklusif dan tidak eksklusif. Beliau terbuka bagi siapa saja tanpa merasa perlu tahu asal usul dan latar belakangnya. Gus Dur sangat percaya, jika kita melakukan perbuatan baik, orang lain tidak akan pernah menanya apa agama kita. Sikap Gus Dur yang egaliter, pluralis, dan inklusif inilah yang menjadikan beliau hingga kini menjadi mercusuar dunia, yang selalu dikenang. Keteladan beliau bukan hanya berarti untuk Indonesia, melainkan seluruh di belahan dunia, seperti komentar Barack Obama di atas. Berikut biografi dan keteladan sosok seorang Gus Dur.

Biografi Gus Dur

Gus Dur lahir di Denanyar, Jombang 7 September 1940 dari pasangangan KH. Wahid Hasyim dan Hj. Solechah. Anak pertama dari enam bersaudara ini, mempunyai nama kecil Abdurrahman Addakhil. Nama Addakhil diambil dari nama seorang pejuang Islam di zaman Bani Umaiyah yang berhasil menaklukkan Spanyol dalam rangka mengembangkan Islam. Akan tetapi, nama ini tidak cukup dikenal, sehingga beliau menggantinya dengan “Wahid”, mengambil nama dari sang Ayah. Dan pada perkembangannya kemudian justru beliau lebih dikenal dengan nama panggilan Gus Dur. Gus adalah panggilan kehormatan khas pesantren kepada seorang anak kyai yang berarti “abang” atau “mas”.

Pada tahun 1944, Gus Dur pindah ke Jakarta mengikuti sang ayah yang terpilih menjadi ketua pertama Masyumi, sebuah organisasi yang dibentuk atas dukungan tentara Jepang yang saat itu menduduki Indonesia. Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945, Gus Dur kembali ke Jombang dan menetap di sana selama perang kemerdekaan melawan tentara Belanda. Akan tetapi, pada tahun 1949 Gus Dur kembali ke Jakarta karena sang ayah ditunjuk sebagai Menteri Agama. Dan di Jakarta inilah Gus Dur memulai pendidikan dasarnya di SD KRIS, dan kemudian pindah ke SD Matraman Perwari.

Di Usianya yang masih 13 tahun (1953), sang ayah meninggal dunia akibat kecelakaan mobil di Bandung. Hal ini membuat Gus Dur merasa sangat kehilangan dan peristiwa tersebut sangat membekas pada beliau, sampai-sampai pada tahun 1954 beliau masuk SMP dan tidak naik kelas. Akhirnya sang ibu, mengirim beliau ke Yogyakarta untuk melanjutkan pendidikannya. Pada tahun 1957, Gus Dur lulus dari SMEP Yogyakarta, dan kemudian pindah ke Magelang untuk memulai pendidikan Islam di Pondok Pesantren Tegalrejo. Di Ponpes ini, beliau menyelesaikan pendidikannya dalam waktu hanya dua tahun dari yang semestinya empat tahun.

Pada tahun 1959, Gus Dur pindah ke Pesantren Tambak Beras di Jombang, dan kemudian nyantri lagi di Pondok Pesantren Krapyak Yogyakarta. Di Tambak Beras, selain melanjutkkan pendidikannya beliau juga sempat menerima pekerjaan utamanya sebagai guru dan kemudian diangkat menjadi kepala madrasah. Tahun 1963, Gus Dur menerima beasiswa dari Kementerian Agama RI Untuk belajar di Universitas Al-Azhar Mesir pada Departemen of Higher Islamic and Arabic Studies. Pada bulan November 1963 beliau berangkat ke Mesir, akan tetapi sebelum keberangkatannya, sang paman melamarkan seorang gadis untuknya, yaitu Sinta Nuriyah. Perkawinan beliau dilaksankan ketika Gus Dur sudah berada di Mesir, dan dari pernikannya ini, beliau dikaruniai empat putri, yaitu: Alissa Qotrunnada Munawaroh, Zanuba Arifah Chafsoh, Annita Hayatunnufus, dan Inayah Wulandari.

Di Mesir, Gus Dur rupanya lebih memilih sebagai penikmat hidup ketimbang sebagai pelajar yang keras, karena ketika beliau mulai belajar dalam studi Islam dan bahasa Arab di tahun 1965, Gus Dur justru kecewa, pasalnya materi yang diberikan sudah banyak beliau pelajari dan beliau juga menolak metode belajar yang digunakan universitas. Metode belajar yang seperti itu membuat Gus Dur merasa tidak nyaman, dan studinya di Al-Azhar pun gagal dan pada tahun 1966 ia diberitahu pihak universitas untuk mengulang pelajarannya. Pada saat yang bersamaan, beliau menerima beasiswa dari Universitas Baghdad. Gus Dur pun akhirnya pindah ke Irak dan masuk ke Fakultas Sastra dan Kebudayaan Arab di Universitas Baghdad. 

Tahun 1970, Gus Dur menyelesaikan pendidikannya di Universitas Baghdad. Tidak berhenti di situ, Gus Dur pun melanjutkan pendidikannya Universitas Leiden, Belanda. Akan tetapi beliau menelan kekecewaan, karena pendidikannya di Universitas Baghdad tidak diakui oleh Universitas Leiden. Dari Belanda, Gus Dur kemudian pergi ke Jerman dan Perancis, sebelum akhirnya kembali ke Indonesia pada tahun 1971.

Sepulang dari pengembaraan beliau mencari ilmu tersebut, Gus Dur kembali ke Jombang dan memilih menjadi guru pada Fakultas Ushuludin Universitas Hasyim Asyari Jombang. Tiga tahun kemudian beliau menjadi sekretaris Pesantren Tebu Ireng, dan pada tahun yang sama Gus Dur menjadi penulis. Menulis merupakan sisi lain dari bakat Gus Dur, beliau pernah menjadi penulis di majalah Tempo dan Kompas. Artikel pun banyak diterima dengan baik oleh banyak kalangan.

Pada tahun 1979, Gus Dur pindah ke Jakarta. Mula-mula beliau merintis Pesantren di Ciganjur. Sementara pada awal tahun 1980, Gus Dur diperaya menjadi sebagai Wakil Khatib Syuriah PBNU. Kiprah beliau di PBNU semakin menanjak, hingga akhirnya terpilih secara aklamasi oleh tim ahl hall wa al-‘aqdi yang diketuai oleh K.H. As’ad Syamsul Arifin untuk menduduki jabatan Ketua Umum PBNU pada muktamar ke-27 di Situbondo, pada tahun 1984. Jabatan tersebut kembali dikukuhkan pada Muktamar NU ke-28 di pesantren Krapyak Yogyakarta pada tahun 1989, serta Muktamar NU di Cipasung Jawa Barat pada tahun 1994. Jabatan Ketua Umum PBNU baru beliau tinggalkan setelah Gus Dur menjadi Presiden.

Keteladanan Gus Dur

Wafatnya Gus Dur, memberikan implikasi tersendiri pada isu-isu nasional, di antaranya pluralisme. Sebagaimana yang disampaikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidato upacara pemakaman Gus Dur, beliau menyebut Gus Dur sebagai “Bapak Pluralisme” yang patut diteladani seluruh bangsa. Kegigihan dan konsistensi Gus Dur dalam mengimplementasian nilai-nilai pluralisme, membela kaum minoritas dan orang-orang tertindas itulah yang menjadikan ketokohan Gus Dur diterima tidak hanya di kalangan umat Islam dan rakyat Indonesia, tetapi juga masyarakat dan tokoh non-muslim di berbagai penjuru dunia.

Gus Dur merupakan satu dari sedikit ulama dan tokoh nasional yang konsisten memperjuangakan demokarsi dan toleransi beragama. Konsistensi Gus Dur telah membuahkan banyak penghormatan dan penghargaan dari dalam dan luar negeri. Seperti penghargaan dari First Freedom Center pada tahun 2010, Gus Dur dianugerahi “First Freedom Award 2010” atas konsitensinya memperjuangkan demokrasi dan toleransi beragama. Sebagai contoh Gus Dur telah menghapus diskriminasi terhadap etnis Tionghoa dengan Intruksi Presiden (Inpres) No. 6/200 yang dikeluarkannya tanggal 17 Januari 2000. Inpres ini mencabut Inpres 14 tahun 1967 tentang agama, kepercayaan, dan adat istiadat China yang selama bertahun-tahun membuat orang Tionghoa takut bersembahyang di kelenteng atau mempertonyonkan seni budayanya.

Selain itu, Gus Dur merupakan seorang besar dengan kesadaran kemanusian yan mumpuni, yang tidak pernah menolak merajut tali silaturrahmi, bahkan dengan Israel sekalipun. Meskipun beliau harus menerima hujan caci maki dan cercaan dari komunitas Islam Fundamnetal. Tetapi Gus Dur tidak reaksioner dengan semua hujatan yang dialamatkan kepada beliau, bahkan beliaupun tidak berusaha membalas ketika sejumlah orang mengatangatainya dengan kata-kata yang tidak pantas. Sebagai seorang ulama, Gus Dur tentunya paham betul apa artinya menjadi bijaksana, dan sikapnya itu benas. Menurut beliau, fundamentalisme tidak boleh dilawan dengan kekerasan, tetapi harus diberi pencerahan. Selain itu, perbedaan dan pertentangan harus diselesaikan dengan semangat saling pengertian, saling menerima, dan saling memaafkan. Tanpa adanya semangat saling mengasihi, saling membantu, dan saling memperhatikan, maka yang ada hanyalah persaingan-persaingan untuk saling menjatuhkan.

Referensi

Asyakir, Ibnu. 2010. Hadiah Pahlawan Untuk Gus Dur dan Soeharto. Yogyakarta: Pustaka Zeedny.      

Musa, Ali Masykur. 2010. Pemikiran dan Sikap Politik Gus Dur. Jakarta: Erlangga.

www.muslimmedianews.com

www.arrahmah.co.id

www.muslimforull.com 

 

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

Please like & share:

[Karya KBM5] Cara Gus Dur Memenangkan Demokrasi Papua

Posted on

Tidak banyak yang merekam jejak KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) di Papua ketika ia menjabat sebagai presiden RI ke-4. Meski berkuasa sebentar, karakter humanis dan pluralisnya bisa dirasakan oleh masyarakat di sana hingga sekarang.

Adalah Pilep Jacob Semuel Karma (57), tokoh sipil Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang bersaksi atas perubahan yang dibawa Gus Dur ketika menjabat presiden. Walau hanya bertemu sekali dengan Gus Dur, sebagai tokoh politik di OPM, ia bisa membaca dan merekam arah kebijakan Gus Dur yang pro demokrasi.

Lelaki kelahiran 15 Agustus 1959 di Kabupaten Biak ini sangat berterima kasih kepada Gus Dur karena semasa jadi presiden, ia mendapatkan abolisi (penghapusan seluruh akibat penjatuhan putusan pengadilan pidana). Karma adalah salah satu nama yang mendapatkan kebebasan waktu Gus Dur presiden.

Masa penahanan Karma akibat makar sebetulnya sudah habis kala itu, namun ia masih harus menunggu keputusan dari Mahkamah Agung (MA). Ia akan masuk kembali masuk penjara jika MA sudah mengeluarkan keputusan tambahan hukuman kepadanya. “Tapi, belum turun keputusan, Gus Dur memberikan abolisi, saya dibebaskan demi hukum dan berstatus tahanan kota,” ujarnya di Jogjakarta, Senin (22/08/2016) malam.

Pada tahun 2005, Karma juga kena hukuman lagi setelah memobilisasi massa mengibarkan bendera Kejora pada 1 Desember 2014 di Lapangan Trikora, Abepura, Jayapura, dalam rangka peringatan HUT ke-43 OPM. Dituduh makar yang ke sekian, ia divonis 15 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Jayapura (26/05/2005).

Di masa Gus Dur jadi presiden, apa yang dilakukan oleh Karma pada tahun 2005 itu tidak akan berbuntut panjang. Pasalnya, Gus Dur memberikan ruang bebas kepada masyarakat Papua untuk mengibarkan bendera Bintang Kejora asal dipenuhi dua syarat, yakni tidak lebih besar dan tidak lebih tinggi dari bendera Merah Putih Indonesia.

Ketika itulah Karma yang merupakan PNS di Kantor Gubernur Papua itu, bebas memasang  dua bendera (Merah Putih dan Bintang Kejora) di mobil kantornya, lengkap berpakaian dinas sipil pegawai negeri serta tidak kuatir dituduh makar.

Lebih dari itu, teriak “Papua Merdeka!” pun di zaman Gus Dur mendapatkan kebebasan, “itu kita lakukan dan memang tidak ada masalah,” tutur Karma memuji kepemimpinan Gus Dur yang tidak hanya berjanji saja. Bukti yang ditunjukkan Karma adalah tidak adanya tentara atau polisi yang melarang teriakan makar itu. Ini yang tidak ditemukan di masa kepemimpinan presiden lainnya.

“Waktu itu tahanan politik OPM dan GAM dibebaskan semua. Jadi tidak ada tahanan politik,” tambah Karma melanjutkan perbincangan. Tahanan politik dibebasakan karena mereka hanya dianggap berbeda pendapat. Gus Dur tidak mempermasalahkan hal itu.

Tapi Karma juga kuatir, orang seperti Gus Dur itu secara politik akan membuat warga Papua terlalu senang. “Gila kan ini orang, kalau begini terus, saya kan tidak dapat pendukung dong di Papua,” imbuhnya.

Selain membebaskan pengibaran bendera Bintang Kejora dan tahanan politik, Gus Dur juga mengembalikan sebutan pulau dari Irian ke Papua. Dulu, terang Karma, tidak ada yang berani menyebut dirinya “aku orang Papua”. Begitu pengakuan tersebut didengar oleh aparat, bukan tidak mungkin akan terjadi represi.

Mereka yang teriakannya bernada makar terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), akan mendapatkan kesempatan dianiaya, dibilang antek-antek Belanda, bahkan bisa lebih fatal dari itu. “Untuk menyebut diri ‘kami orang Papua’ saja dulu kami langsung disebut separatis,” tandas Karma. Kini, putra Papua bangga menyebut dirinya sebagai orang Papua. Sekali lagi, berkat Gus Dur.

Fajar Gus Dur

Gus Dur jarang ke Papua waktu jadi presiden. Kesibukan Gus Dur mengurus keutuhan NKRI karena terjadinya konflik SARA dimana-mana, di tengah Indonesia mendapatkan tekanan luar negeri, membuatnya tidak sempat fokus mengurus Papua. Seingat Karma, tahun 2000-an Gus Dur pernah ke Papua hanya untuk melihat fajar di sana.

Namun diakui olehnya juga, karakter Gus Dur yang humanis dan pluralis tidak bisa dilupakan. Di mata orang Papua, Gus Dur dianggap sosok yang secara laku betul-betul menghargai perbedaan pendapat, sehingga represi politik di Papua pada zaman Gus Dur turun drastis. Apa yang diminta oleh masyarakat Papua diwujudkan oleh Gus Dur. Masyarakat pun merasakan hidup dalam alam demokrasi dan kebebasan berpendapat yang terjamin haknya.

Bagi sebagian pengamat, laku politik Gus Dur dianggap sembrono karena terkesan memberi angin kemerdekaan kepada Papua, sementara sebagai presiden, dia punya kewajiban menjaga keutuhan NKRI. Anggapan itu dianggap salah oleh Karma. Gus Dur baginya adalah pemimpin yang menghargai hak setiap warga di dunia, dan tidak pernah berkhianat sebagai presiden RI.

Ketika Karma menanyakan ke Gus Dur tentang tindakan apa yang diambil jika seorang aktivis Papua semacam Theys Hiyo Eluay memproklamasikan Papua Merdeka, “ingat loh, paling jauh akan saya suruh tangkap dia,” jawab Gus Dur ketika menjadi pembicara di acara Seminar Memperingati 1 Tahun Kematian Theys di Universitas Kristen Indonesia (UKI) di Cawang, Kramat Jati, Jakarta Timur pada tahun 2002.

Theys Hiyo Eluay adalah Mantan Ketua Presidium Dewan Papua (PDP) yang didirikan Gus Dur saat menjabat sebagai presiden RI ke-4. Pada tahun 1999, Theys pernah mencetuskan Dekrit Papua Merdeka dan mengibarkan Bendera Bintang Kejora. Namun ia kemudian tewas terbunuh di dalam mobilnya setelah diculik pada 10 November 2001.

Jawaban Gus Dur yang membatasi instruksi pada kalimat “tangkap!” dan tidak menyuruh lanjut memerintahkan untuk membunuh, punya pengertian politis.

Menurut Karma, ujaran Gus Dur “tangkap!” ditafsir begini: jika Gus Dur meminta menangkap, maka akan ada blow up media internasional. Tekanan politik dunia pun datang. Jika terjadi tawar menawar politik di Papua karena penangkapan itu disorot media asing, lalu masyarakat menuntut merdeka, posisi Gus Dur sebagai presiden tidak bisa disalahkan karena secara hukum dia tidak mendukung gerakan OPM.

Di sinilah Karma menghormati cara politik demokrasi Gus Dur. Sebagai presiden, Gus Dur sadar sejarah dan taat konstitusi. “Saya seorang humanis dan seorang pluralis, jadi saya menjunjung nilai-nilai kemanusiaan,” hanya itu yang pernah diucapkan Gus Dur kepada Karma. Itu juga yang membuat Gus Dur tidak mau melakukan pelanggaran kemanusiaan lakinya perintah membunuh dan menindas rakyatnya.

Hakikatnya, Gus Dur hanya ingin mengembalikan supremasi sipil ketika dia berkuasa. Dalam pemahaman itu, militer harus tunduk di bawah sipil dengan panglima tertinggi yang disebut presiden. Karena itulah, Gus Dur adalah panglima demokrasi yang sangat dihormati oleh semua warga Papua hingga kini. “Gus dur ada di setiap hati orang Papua,” ucap Karma.

Kisah seorang sahabat bernama Abdul Wahab yang berdakwah di Papua bisa dijadikan bukti bahwa jejak Gus Dur tetap ada di hati warga Papua. Kepada penulis, Kang Wahab dimudahkan bergaul dengan suku-suku di sana ketika dia mengaku sebagai warga NU santri Gus Dur.

Orang-orang Gus Dur di sana dianggap sebagai manusia bijak yang tidak akan membuat kerusakan sistem dan tatanan sosial. Karena yakin akan membawa kebaikan, Kang Wahab diberikan fasilitas gratis oleh owner sebuah hotel berbintang untuk menunjang safari dakwahnya selama di Papua. Padahal dia bukan muslim.

Kepada siapa dia harus berterima kasih, saya tidak menjawab Kang Wahab. Yang pasti, cara Gus Dur memenangkan hati orang Papua agar mereka mencintai dan menghormati hak setiap warga, bukan hanya wacana, tapi sungguh itu nyata. Gus Dur itu tokoh Indonesia cermin mercusuar dunia. Alfatihah!

www.muslimedianews.com
www.arrahmah.co.id
www.moslemforall.com

Please like & share:

[kbm5] PENGUATAN PERAN KELUARGA DALAM PENDIDIKAN ANAK

Posted on

Oleh : Fardan Abdul Basith

The YouTube ID of Insert video URL or ID here is invalid.

Dalam pelaksanaan hidup berkeluarga, terkadang banyak yang tak menyadari apa yang menjadi tugas dan fungsinya atau tujuan ia hidup berekeluarga, maka dari itu peran dan fungsi keluargapun menjadi bagian terpenting bagi manusia yang hidup dalam jalinan keluarga, terutama tatkala banyak penomena dijaman sekarang para remaja memilih untuk menikah dini sehingga tak mampu dipungkiri dalalm berkeluargapun masih terkesan premature, karena akibat kurangnya pengalaman yang ia dapatkan dalam perjalanan menuju pernikahan maka dari itu khidupan paska pernikahanpun tak mampu memahami alaur dan bentuk penyelesaian yang harus diambil. Sering orang menyebutpun usia muda mengarahkan pada perceraian yang sangat relative cepat dan akhirnya sebutan janda muda pun kian hari menjadi sebuah kata yang sudah tidak asing lagi ditelinga kita, duda muda pun seolah tak menampakan jatidirinya sebagai dipihak sipencerai dan hak asuh anakpun menjadi rebuan tatkala menjadi keinginan sepihak yang tak ada jalan penyelesaiannya.
Anak dalam keluarga menjadi aspek penting pendorong dalam membangun jalinan keluarga yang harmonis alias samawa. Namun kita dapat mengambil pelajaran dalam setiap kejadian yang terjadi di-alam ini, namun bagaimana kemudian apa yang selalu berbenturan dengan fikiran kita tersebut mampu kita jadikan pelajaran untuk kehidupan panjang kita, dalam artian supaya menjadi contoh, seperti yang terdapat disekeliling kita yang terlihat dan Nampak dari kehidupan social tetangga kita, keluarga sbelah, ataupun yang kita lihat dari tayangan televisi sekalipun, lalu bagaimana agar kita dapat mengetahui dan mennyadari peran-peran keluarga dalam mendidik anak atau sanak famlinya, kita ambil contoh dalam proses sinetron yang selalu kita tonton dalam tayangan televisi, itu merupakan gambaran dari sebuah rekaman kehidupan berkeluarga. Dalam megasuh anak kadang disinetron kebanyakan menjadi naif para orang tuanya tersebut tatkala lebih memilih kariernya daripada mendidik anak-anaknya, akibatnya anak tersebut meniadakan jasa orang tuanya tatkala sudah dewasa. Yaa memang lagi-lagi kita bingung sendiri dalam mendidik anak yang dihasilkan dari embrio keluarga sendiri, disisilain kita harus hidup dengan propesionalme, dan disisi lain kita pun harus menghidupi para anak-anak kita, mari kita cek apa saja yang harus kita perhatikan dalam proses mendidik anak-anak kita, yang sangat jarang sekali disadari oleh kebanyakan keluarga.
Pendidikan bisa dikatakan penting karena mengandung banyak efek terhadap keberlangsungan hidup manusia didunia, lantas apa kemudian hal penting dalam pendidikan tersebut, almarhum Paulo Fraire yaitu salah satu tokoh filusuf pendidikan mengatakan bahwa yang terpenting dari pendidikan adalah proses memanusiakan manusia secara manusiawi, yang disebutkan dalam bukunya yang berjudul Idiologi-Idiologi Pendidikan, maka jelaslah apabila ditanyakan siapa yang paling berperan dalam pendidikan dalam keluarga yaitu orang tualah yang bertanggung jabawab atas semuanya, karena orang tua akan terus mendorong proses memanusiakan sang anak dengan cara manusiawi dan dengan berbagai hal apapun demi kebaikan untuk para anak-anaknya.
Thomas Gordon dalam bukunya Responsible Parent (1976) memaparkan bahwa orangtualah guru utama anak. Prosesnya sejak anak dipangkuan orang tua, patut disadari oleh seluruh kalangan orang tua yang berkeluarga bahwa perbedaan antara mendidik dengan mengajar sangatlah berbeda sekali, ketia kita paham apa yang semestinya ajarkan pada anak tidak akan serta merta menjadi kesenangan anak, Karena antara peran orang tua dengan guru disekolah tatkala memberikan pengajaran pada anak lebih cendrung meneladani yang diajarkan disekolah dominasi itu tercermin dari pemahaman penulis mengenai makna dari mengajar yang lebih pada perkembangan pengetahuan dan mendidik yang mengarahkan ada perkembangan moral atau sikap sianak didik tersebut. Maka setelah itu apa yang menjadi kebutuhan keluarga akan senantiasa terpenuhi untuk mendidik anaknya karena secara maksimal dan menyeluruh keluarga tersebut setidaknya sudah memberikan penguatan terhadap anak didiknya. Sebetulnya dalam konsep krucut pendidikan para analist pendidikan mengungkapkan bahwa system pengajaran dalam pendidikan itu ada dua unsur yaitu, yang pertama adalah pedagogic learning merupakan system pengajaran untuk anak-anak yang usianya masih dibangku sekolah bila diperkirakan dari usia 6 sampai 15 tahun atau dari SD sampai SMA atau sederajat, dan pengajaran ini guru atau si pengajarlah yang dituntut untuk memberikan 70% pendidikannya kepada murid dan 30% muridlah yang harus secara sadar mencari pengetahuan sendiri. dan yang ke-dua adalah andragogig, system pengajaran ini klebih digunakan pada kalangan pelajar dewasa, seperti halnya para mahasiswa yang melnjutkan diperguruan tinggi, dan secara fase usia dewasapun bisa dilihat dari perkembangan usianya yaitu rata-rata dar usia 15-25 tahun. Maka dalam rangka turut membantu pendidikan anak orangtua memiliki waktu yang sangaat leluasa untuk memberikan pendidikan dikeluarga secara prosentasi 80% peran orang tua sangat berfungsi pada perkembangan moral anak. Dan 20% sisanya digunakan pada pengembangan pengetahuan disekolah.
Untuk membangun mental kritis anak dari sejak dini sesuai dengan perkembangannya para orang tua dapat menggunakan metode Stimulus, Respon atau (possibility, suppose, hypothesis ) disini anak tidak dibiasakan untuk menilai sesuatu yang sudah lazim, jadi bukan melihat baik atau buruk, benar atau salah, ya atau tidak dan penilaian hitam putih lainnya. Namun anak dipancing untuk menerima konsep “kemustahilan” atau penyanggahan semenatara agar si anak tersebut cerdas dan terdorong untuk mengetahui banyak hal dari sedikitnya pengetahuan, sehingga anak dengan tersendirinya mengeluarkan ide dan gagasan kreatifnya.
Bagi orang tua tak ada salahnya untuk menggugah dan menggali potensi kreatifitas anak, semisal dengan motede sederhana pemberian konten visual, Contohnya seperti anak seusia TK misalnya diberikan gambar dan teks dari Koran atau media lain dan orang tua itu mengarahkan pada anak agar mengkombinasikan antara gambar dan teks, mereka bisa diintruksikan untuk menempekan teks yang sesuai dengan gambar dibawanya, yang sudah dibuat atau dipersiapkan oleh orang tua, maka dengan tersendirinya anak tersebut akan mencoba menggali kreatifitasnya, dan kombinasi gambar tersebut bisa bersipat serius, lucu dan beberapa foto dari cerita. Perlu diketahui hal tersebut akan mengasah daya cipta, serta memperluas presepsi serta kemampuannya dalam menemukan sebuah alternatif, karena boleh jadi teknik menyetir otak seperti ini bisa diterapkan pada usia berapapun disesuaikan dengan tingkat pemahaman anak, namun dengan pendekatan yang sangat “bijaksana” serta para orangtua-pun memposisikan diri sebagai mitra atau sahabat, bukan lagi seperti guru atau yang memberi perintah pada anak-anaknya yang banyak mendikte.

Profil penulis:
_
Nama : Fardan Abdul Basith
Pendidikan terakhir : Mahasiswa S1
Fakultas : Keguruan
Jurusan : Bahasa/Prodi Pendidikan Bahasa Arab
Kampus : Universitas Islam Negri Sunan Gunung Djati Bandung
Alamat : Jl. Raya Sukabumi Km.05 No.63 Ds.Sirnagalih Kec.Cilaku Kab.Cianjur
Hobi : Membaca dan berorganisasi
No Handphon : 089664694909/pin:

Pengalaman aBerorganisasi:
PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia) WK. III bidang Keagamaan Komisariat UIN Bandung
ITHLA (Persatuan Mahasiswa Bahasa Arab Se-indonesia) WK. Sekretaris III Bidang PAO
ORDA HIMAT (Organisasi Daerah “Himpunan Mahasiswa Tjiandjur) Ketua Umum Priode 2015-2016
KMM Komunitas Mahasiswa Menulis
Motto: Hold out baits to entice the enemy. Feign disorder, and crush him.

www.muslimmedianews.com

www.arrahmah.co.id,

www.moslemforall.com

Please like & share:

Karya KBM5 Jejak Langkah Gus Dur

Posted on

Gajah mati meninggalkan gading harimau mati meninggalkan belang, siapa yang tak mengenal sosok presiden ke-empat Republik Indonesia Kyai Haji Abdurrahman Wahid yang lebih populer dengan panggilan Gus Dur, seorang bapak bangsa yang mengayomi , santai  dan berwibawa dengan jargon khasnya “Gitu Aja Kok Repot”. Seorang Bapak bangsa yang ingin menyatukan perbedaan , dibawah asas kebhinekaan, Beliau adalah sosok muslim yang sejati yang mengenyam pendidikan pondok, cucu dari pahlawan nasional pendiri Nadhotul Ulama (NU) .

Gus dur bapak bangsa yang sederhana di tangannya , bangsa indonesia kembali kepada ajaran agama islam, tak dapat di pungkiri , apapun yang beliau katakan menjadi sebuah acuan menuju kebaikan yang dikerjakan, “gitu aja kok repot jargon ini menurut sahabat gus dur “bondan Gunawan” Dikutip dari kompas.com tgl 17 januari 2017 merupakan interpetasi gus dur terhadap salah satu ayat suci al-Qur’an yaitu surah yasin : 82 “sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghedaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya :”JADILAH” Maka terjadilah ia.

Dalam ayat tersebut Allah berfirman, bahwa apapun ya dia kehendaki maka “kun fayakun” jadilah maka jadi. Gus dur mengimplmentasikan ayat tersebut bahwa jika Allah berkehendak maka jadilah, Allah tidak akan mempersulit hambaNya, Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum jika kaum itu tidak berusaha untuk mengubah nasibnya sendiri, takdirmu tergantung dirimu. Mau dibawa kemana , takdir apa yang engkau inginkan, denagn jalan baik kembali sang khalik atau kembali dengan bergelimang lumpur dosa maka itu adalah pilihan dari hidupmu sendiri.

Allah tidak pernah mempersulit hambaNya, maka dari itu jargon “gitu aja kok repot tercipta”, jika Allah sang pemberi kehidupan saja tidak mempersulit, kenapa sebagai sesama manusia, sesama makhluk harus mempersulit urusan orang lain, dalam sebuah hadits di sebutkan “mudahkanlah urusan orang lain maka Allah akan mempermudah urusanmu”. Hal ini dengan jelas mengatakan bahwa jangan pernah mempersulit urusan orang lain, seperti di sekitar kita ketika ada yang membutuhkan maka tangan harus segera ringan membantu, seperti contoh paling sederhana, ketika ada seseorang yang membutuhkan surat keterangan untuk memperpanjang ktp maka sebagai ketua RT harus segera membatu memberikan surat tersebut, bukan berdalih masih repot atau ada urusan lain, karena hal ini nyata atau tidak masih terjadi di sekitar kita. Urusan birokrasi paling sederhana yang justru kadang malah dipersulit. Sehingga jika kembali mengingat jargon khas dari sang presiden ini mengingatkan pada kita untuk tak mempersulit urusan orang lain , dalam tanda petik urusan ini adalah urusan yang benar, bukan uusan yang sengaja dibuat benar atau salah yang mencoba di benarkan. Urusan birokrasi yang coba-coba membenarkan sesuatu yang menghalalkan segala cara maka jelas jelas itu tidak boleh.

“Dan tolong menolonglah kamu dalam kebaikan” jelas  dalam kalam bahwa Allah memerintahkan manusia untuk tolong menolong dalam hal kebaikan, bukan sesuatu hal yang buruk yang dibalut agar tampak baik. Sekecil apapun kebaikan itu pasti akan dibalas jika tidak di dunia kelak akan  ada balasan di akhirat sana, begitupun sebaliknya sesuatu yang buruk sekecil apapun itu pasti akan diperhitungkan kelak jika tidak di dunia pasti akan dimintai pertanggung jawabannya di akhirat sana.

Gus Dur, “ulama” presiden ke empat indonesia, mewariskan negara dengan tekad kebhineka tunggal ika-an , masih ingat kapan pertama kali orang cina merayakan imlek di negeri ini? Kapan pertama kali imlek menjadi hari libur nasional? Tak lain dan tak bukan tentu saja bapak bangsa yang satu ini. Ya  agama dari negeri tirai bambu ini akhirnya di akui ,beliau presiden yang mensahkan bahwa di indonesia ini ada 6 agama yang diakui, perayaan imlek pun juga di rayakan di negeri ini . Beliau berpegang teguh dengan kalam Robbi “lakum dinukum wa liya din” bagimu agamamu dan bagiku agamaku. Islam mengajarkan untuk saling menghargai perbedaan, dakwah islam di lakukan dengan dasar kebaikan, mengibarkan panji islam di tanah pertiwi bukan dengan cara perang, tapi dengan pendekatan yang baik-baik.Jika flash back ke masalalu maka akan kembali ingat tentang salah salah satu walisanga “sunan kali jaga” yang menyebarkan agama islam dengan asimilasi kebudayaan dan ajaran hindu , bukan menghapus dengan sengaja tapi justru memasukkan unsur agama islam ke dalam dakwahnya dengan pendekatan ini islam menyebar dan diterima di bumi pertiwi.

Gus dur, presiden yang kharismatik kata-kata beliau tidak bisa dipungkiri mempengaruhi tolak ukur tentang sesuatu , sejak zaman gus dur ada daerah yang dulunya minus agama, jarang sekali puasa bahkan dengan nyata-nyata makan saat puasa kini mulai berubah, bukan orang yang beragama /agamis saja yang harus ngaji , tapi orang yang agamanya minuspun berhak untukbelajar mengaji, memperbaiki diri menjadi pribadi yang lebih baik lagi, berusaha menjadi seseorang yang lahir menjadi orang yang baru.

Indonesia meski bukan negara islam tapi sebagai negara dengan mayoritas muslim terbesar maka kembali ke panca sila “persatuan indonesia” mempersatukan perbedaan di tanah pertiwi, mempersatukan perbedaan yang ada, meleburkan segala egoisme kembali lagi menjadi negara yang satu “bhineka tunggal ika” berbeda-beda tetapi tetap satu jua, meski ada 6 agama yang di akui dan banyak kepercaya-an lain yang tumbuh di negeri ini, dengan perbedaan suku, agama ras, bangsa ini dasarnya tetap satu Indonesia. Dari sabang sampai merauke , itulah indonesia.

www.muslimedianews.com www.moslemforall.com

Please like & share:

[Karya KBM5] Gus Dur, Sang Penakluk

Posted on Updated on

“Semua pemimpin yang berjuang untuk menghasilkan hal-hal yang baik, harus dapat mengeluarkan yang terbaik dalam dirinya dan orang lain. Kepemimpinan sejati dimulai dari dalam diri yakni melalui hati yang mau melayani, lalu keluar untuk melayani orang lain” – Kent Blanchard

Tak terasa telah 7 tahun berlalu semenjak kepulangan Gus Dur menghadap Sang Khalik pada Desember 2009 silam. Tapi selayaknya mercusuar, Gus Dur ibarat bangunan menara dengan sumber cahaya di puncaknya yang selalu membantu navigasi para pengikutnya. Bahkan Gusdurian – yaitu sebutan untuk para murid, pengagum dan penerus pemikiran serta perjuangan Gus Dur – menyebutkan bahwa Gus Dur memiliki 9 nilai utama yaitu: Ketauhidan; Kemanusiaan; Keadilan; Kesetaraan; Pembebasan; Kesederhanaan; Persaudaraan; Keksatriaan; dan Kearifan lokal.

Berfokus pada nilai kemanusiaan, keadilan dan pembebasan yang dianutnya maka hal berikut menjadi bukti mengapa Gus Dur layak memiliki kandungan nilai tersebut. Hal ini berangkat dari ragam penghargaan yang diperolehnya diantaranya ketika Gus Dur dinobatkan sebagai “Bapak Tionghoa” oleh beberapa tokoh Tionghoa di Semarang pada tahun 2004 silam. Di bidang kemanusiaan, Gus Dur juga memperoleh penghargaan dari Simon Wiesenthal Center yaitu sebuah yayasan yang bergerak di bidang penegakan Hak Asasi Manusia (HAM). Gus Dur memperoleh penghargaan tersebut karena dianggap sebagai salah satu tokoh yang peduli terhadap persoalan HAM. Tidak hanya itu, Gus Dur juga memperoleh Doktor Kehormatan di bidang kemanusiaan dari Universitas Netanya Israel pada tahun 2003 silam. Gus Dur benar-benar berupaya menunjukkan sisi kemanusiaannya dengan membela kemanusiaan tanpa syarat.

Gus Dur (2006) mengungkapkan dalam buku yang ditulisnya berjudul “Islamku, Islam Anda, Islam Kita”, tepatnya pada halaman 157 bahwasanya “...begitu banyak rahasia menyelimuti masa lampau kita, sehingga tidak layak jika kita bersikap congkak dengan tetap menganggap diri kita benar dan orang lain salah. Diperlukan kerendahan hati untuk melihat semua yang terjadi itu dalam perspektif perikemanusiaan, bukannya secara ideologis. Ini bertentangan dengan hakekat kehidupan bangsa kita yang demikian beragam. Kebhinekaan/keragaman justru menunjukkan kekayaan kita yang sangat besar. Karenanya kita tidak boleh menyalahkan siapa-siapa atas kemelut yang masih menghinggapi kehidupan bangsa kita saat ini”.

Lebih lanjut Gus Dur mengungkapkan bahwa keyakinan agama Islam mengarahkan kita agar menggunakan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk kepentingan kemanusiaan, bukannya untuk kepentingan diri sendiri. Gus Dur yakin dan percaya bahwa pada waktunya nanti, sikap ini akan melahirkan kelebihan budaya Islam yang mungkin tidak dimiliki orang lain yaitu: “Kebudayaan yang tetap berorientasi melestarikan perikemanusiaan dan tetap melanjutkan misi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi”. Bahkan Gus Dur menginginkan agar semua ditopang dengan pelestarian akhlak yang sejatinya merupakan kesulitan terbesar yang akan dihadapi umat manusia di masa depan.

Gus Dur merupakan sosok manusia yang tidak hanya manusiawi, pun sangat mengedepankan keterbukaan, keadilan dan toleransi. Sebagaimana keinginannya menampilkan keislamannya secara terbuka, adil dan toleran. Bahkan Susilo Bambang Yudhoyono dalam petikan pidatonya ketika penutupan upacara kenegaraan di Pondok Pesantren Tebuireng menyebutkan bahwasanya: “…sebagai pejuang reformasi, Gus Dur telah mengajari kita kepada gagasan-gagasan universal mengenai pentingnya kita sebagai bangsa yang beragam ini menghormati dan menghargai keadilan...”. Gus Dur kerap berpikir dan berjuang untuk menciptakan keadilan di tengah-tengah masyarakat.

Sejujurnya Gus Dur menaruh perhatian besar terhadap isu keadilan. Buktinya dalam salah satu bukunya berjudul “Islamku, Islam Anda, Islam Kita”, beliau membahas tentang keadilan dalam beberapa bab tersendiri. Semisal dalam bab “Islam, Negara dan Rasa Keadilan”. Gus Dur menekankan pentingnya orientasi pembangunan negara untuk kepentingan warga masyarakat/rakyat kebanyakan yang harus lebih diutamakan dan bukannya pengembangan sumber daya manusia yang tinggi maupun penguasaan teknis yang memadai bagi modernisasi. Gus Dur menjelaskan bahwa bukannya modernitas yang lebih dikejar melainkan terpenuhinya rasa keadilan dalam kehidupan bermasyarakat yang harus diutamakan.

Selanjutnya pada bab “Keadilan dan Rekonsiliasi”, Gus Dur menekankan pentingnya keadilan yang harus ditegakkan sebagai persyaratan utama bagi sebuah proses demokratisasi. Gus Dur meyakini bahwa kedilan harus ditegakkan di Bumi Nusantara. Pada bab “Islam dan Keadilan Sosial”, Gus Dur menekankan pentingnya digunakan ukuran kualitatif selain ukuran kuantitatif yang bersifat mikro agar berorientasi pada keadilan, kedaulatan hukum dan kepentingan rakyat banyak sebagai hal-hal makro yang juga harus diperhatikan. Bahkan dalam buku berjudul “Tabayun Gus Dur: Pribumisasi Islam, Hak Minoritas, Reformasi Kultural” terbitan LKiS, Gus Dur dalam wawancaranya mengungkapkan bahwa suatu pemerintahan selayaknya mengandung 3 unsur utama didalamnya yaitu keadilan, demokrasi dan persamaan.

Di sisi lain, nilai pembebasan yang dikedepankan oleh Gus Dur bukanlah kebebasan yang kebablasan melainkan kebebasan yang menjadi hak setiap manusia yang dapat dipertanggungjawabkan. Pada Agustus 2006 silam, Gus Dur memperoleh Tasrif Award sebagai Pejuang Kebebasan Pers. Penghargaan ini diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI) karena Gus Dur dianggap memiliki semangat, visi dan komitmen dalam memperjuangkan kebebasan berekspresi, persamaan hak, semangat keberagaman dan demokrasi di tanah air Indonesia. Patut dipahami bahwa semangat pembebasan hanya dimiiki oleh mereka yang memiliki jiwa yang merdeka, bebas dari rasa takut dan otentik. Gus Dur mengamini hal tersebut dengan selalu mendorong dan memfasilitasi tumbuhnya jiwa-jiwa merdeka yang mampu membebaskan dirinya dan manusia lain.

Hosen (2003) dalam artikel jurnalnya menyebutkan tentang sosok Gus Dur yang merupakan “prominent figure” yang merepresentasikan Islam Tradisional. Lebih lanjut Hosen menjelaskan bahwa masa kepemerintahan Gus Dur ketika beliau menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia yang ke – 4 merupakan hasil dari “political game” antar elit pada saat itu. Hosen menekankan tentang pentingnya “good governance” dan aturan hukum. Lebih lanjut Hosen (2004) juga menjelaskan bahwa tantangan yang sebenarnya khususnya bagi Nadhlatul Ulama (NU) yang merupakan naungan Gus Dur ialah menggunakan ijtihad kolektif sebagai instrumen efektif untuk membuat kontribusi keislaman bersinergi dan berdampak terhadap pengentasan kemiskinan, pemberantasan korupsi, mewujudkan pembangunan berkelanjutan serta pemerintahan yang baik (good governance).

Sebagaimana diungkapkan oleh Dr Kaloh (2006) bahwasanya “…Tidak cukup bagi seorang pemimpin kalau hanya bertanggung jawab sebagai pemimpin, Anda pun perlu mengajarkannya dan mendorong yang lain untuk melakukannya. Kredibilitas kepemimpinan Anda ditentukan oleh keteladanan”. Karena pada dasarnya keteladanan akan menimbulkan rasa hormat dan keyakinan. Gus Dur dirasa berhasil memberikan contoh dan teladan yang merupakan esensi penting dari suatu kepemimpinan. Keteladanan menjadi kesempatan untuk mengembangkan diri pribadi dan orang lain secara bersama-sama. Rahasianya yaitu ketika seorang pemimpin mampu menuntun, menata emosi dan menjaga serta mengatur pengikutnya maka pemimpin tersebut sebenarnya sedang berinvestasi untuk mengubah pengikutnya dengan keteladanan, menjadi model dan standar nilai bagi pengikutnya dan meninggalkan warisan nilai, nama baik dan karya hidup dalam pekerjaan, pelayanan bahkan iman kepada Tuhan Yang Maha Esa. Pada akhirnya, saya percaya bahwa Gus Dur merupakan sosok manusia yang adil dan bebas. Manusia yang menjadi teladan dan mercusuar bagi tanah air Indonesia bahkan dunia. Gus Dur telah selesai dengan dirinya sendiri, karena dia berhasil menaklukkan ego dan segala kepentingan diri pribadi.

Sumber:

Please like & share:

[Karya KBM5] Makhluk Tradisional Makhluk Modern

Posted on

masyarakat tradisional

Biasanya seorang manusia jika dia sudah terbiasa hidup di desa sejak kecil, maka perilakunya adalah “desa”. Perilakunya berada pada ranah tradisional cenderung religius, subtansial dan menjujung solidaritas. Orang  desa, dia berpikir (tanpa sadar) apa yang dilakukannya harus memenuhi kriteria-kriteria hukum adat dan norma (setiap apa yang dilakukan mengandung arti/rasa yang dalam atau pada konteks tertentu) jika tidak maka ada “rasa” tidak “baik” dan tidak  “pantas” (ora elok) yang muncul. Mungkin itulah kenapa pusat kebudayaan kebanyakan berada di desa-desa.

Orang desa adalah orang yang kuat, mereka bisa hidup dengan cara sederhana tanpa perlu menyembah dunia material yang berlebih. Itulah sebabnya tradisional sumber kedamaian, kesederhanaan dan orientalitas. Orang tradisional sangat menjunjung tinggi harkat dan martabat, istilah “sandang pangan papan” menegaskan tentang hal itu. Bagaimana bisa?

Coba selidiki mengapa kata “sandang” berada di depan kata “pangan”?  Kenapa “sandang” lebih diutamakan dari pada “pangan”. Mari kita selidiki perlahan, “Sandang” adalah bentuk bahasa jawa dari kata pakaian sedangkan “pangan”  adalah bentuk bahasa jawa dari makanan. Kenapa tidak makan dahulu baru pakaian, karena sejatinya tanpa makan kita akan kita akan mati karena kehabisan energi, sedang tanpa pakaian kita tidak akan mati.

Ternyata tidak sesimpel itu di mata masyarakat tradisional,  “sandang”  melambangkan  “harga diri”, sedang “pangan”  melambangkan “harta”, istilah itu adalah sebuah pengingat dari masyarakat tradisional untuk masyarakat tradisional itu sendiri bahwa “semahal-mahal hartamu, sekaya-kaya hartamu, harga dirimu lebih utama dari pada hartamu”. Itulah mengapa saya menyebut masyarakat tradisional sangat menjunjung martabat kemanusiaannya.

Dan tentu masih banyak lagi variabel-variabel tradisional lain yang belum sempat saya utarakan.

masyarakt modern

Berbeda dengan seorang manusia jika dia sudah terbiasa hidup di Kota sejak kecil, maka perilakunya adalah “kota”. Perilakunya berada pada ranah modern cenderung rasional, prosedural dan bersifat kompetisi. Bukan berarti di kota tidak ada unsur kebudayaan, mungkin karena di kota banyak pendatang sehingga terjadilah perpanduan kulturisasi sehingga terdapat kulturalisasi yaitu modern itu sendiri.

Orang kota dituntut bisa hidup di tengah tekanan-tekanan derasnya multikulturasi sosial. Sehingga  manusia modern harus bisa melakukan tindakan modern agar bisa bertahan hidup. Tindakan modern contohnya adalah inovasi. Di ranah modernitas, inovasi adalah sebuah keharusan, tanpa inovasi kamu bisa mati. Tanpa inovasi produkmu akan kalah bersaing dengan produk lain.

inovasi adalah kunci untuk hidup di dunia modern

Contoh nyata inovasi dewasa ini adalah bergesernya angkutan kendaraan konvensional ke ranah angkutankendaraan berbasis IT. Demikian itu adalah bentuk inovasi yang luar biasa, mengapa? lama kelamaan orang yang tetap bersikukuh pada angkutan kendaraan konvensional akan tergeser karena tidak bisa menandingi   kemudahan dari  fasilitas kendaraan berbasis IT tersebut.

Sebenarnya masih banyak lagi tindakan modernitas antara lain adalah mandiri, tepat waktu, profesionalisme, terencana, percaya diri,  orientasi pada Science dan Technology dan variabel-variabel modernitas yang lain.

bingung - gap - kagok - tidak terbiasa

Akan terjadi “gap”  atau  “kagok” saat seseorang yang sudah biasa di ranah modern dibawa ke arah tradisional, begitu sebaliknya akan janggal saat seseorang tradisional berada di ranah modern. Dibutuhkan suatu formula transformasi khusus yang harus didapat sesesorang saat seseorang tersebut menyeberangi jembatan modern ke tradisional dan sebaliknya.

Saya ambil contoh sederhana, kopi. Saya ajak anda jalan-jalan ke desa sebentar, kalau anda berasal dari desa, mungkin istilahnya adalah “ngopi”. Biasanya ngopi selalu ditemani oleh dua hal yaitu gorengan dan rokok. Sepengalaman saya, ngopi itu kenikmatannya bukan berdasarkan enak apa tidak kopinya, bukan enak apa tidak gorengannya dan bukan enak apa tidak rokoknya, namun lebih kepada enak apa enggak “cangkruk-annya“.  Selama cangkruk-annya enak dan nikmat maka nikmatlah ngopi itu.

Jadi pasti anda akan sedikit heran (anda yang berasal dari wilayah modern) jika melihat orang-orang akan tertawa terbahak-bahak sangat senang sekali seperti orang yang baru kejatuhan banyak durian di gubuk kopi yang sangat sederhana. Yang mana jika kita bandingkan dengan tempat yang di tempati saat itu sangat ironis sekali. Yang perlu saya tekankan adalah ngopi  di sini adalah bukan proses minum kopi bukan, tapi proses sosial, dimana suatu kelompok manusia bisa bertemu dan ngobrol santai dengan hangat kopi. Jadi orang tradisional memandang ngopi adalah di wilayah subtansial bukan prosedural. Sekali lagi jangan heran jika ada warung kopi yang tanpa atap alias dlosoran tetapi tetap ramai pengunjung, jangan heran. Sekali lagi itu adalah nilai subtansialnya. Seperti itu.

Sekali lagi saya mengingatkan bahwa akan dibutuhkan ijtihad lebih saat manusia modern memasuki wilayah tradisional begitu sebaliknya diperlukan transformasi koordinat kehidupan khusus saat manusia tradisional memasuki area modern.

Namun hal itu tidak berlaku untuk manusia yang bernama Gus Dur. Gus Dur mampu menjadi manusia tradisional dan manusia modern, tidak hanya mampu, tapi beliau juga sukses.

Buktinya …

 

gus dur sebagai manusia tradisional

Gus Dur sebagai manusia tradisional adalah beliau seorang kyai. Dari interprestasi saya kyai bukanlah orang yang muluk-muluk pintar agama. Kata kyai digunakan oleh orang Jawa untuk menghormati objek yang dirujukinya. Jadi saya tekankan sekali lagi  kata “kyai” merupakan suatu istilah budaya .

Misalnya “Kyai Slamet” itu bukan merujuk ke orang ahli agama yang bernama “Pak Slamet” bukan, “kyai Slamet” adalah istilah yang digunakan untuk nama lain dari hewan Kerbau. Contoh lainnya adalah “Kyai Sabuk Inten Nogosroso” itu merupakan sebuah keris.

Sedangkan saat kata “kyai” disandangkan pada seseorang, timbulah rasa penghormatan dari masyarakat pada orang tersebut. Kyai itu adalah seseorang yang mengabdikan dirinya untuk masyarakat. Sehingga masyarakat menyebutnya kyai untuk menghormatinya, menyebutkan kyai untuk “mengajeni” orang tersebut. Jadi tidak semua orang pintar menjadi kyai, dan tidak semua orang yang kurang pintar tidak bisa menjadi kyai.

Berikut adalah rujukan  mengenei interpresasi saya terhadap kyai :

Gus Dur adalah orang manusia yang mengabdikan hidupnya untuk manusia lain,untuk bangsa Indonesia, makanya orang-orang menghormati beliau, bahkan ada orang non-islam yang mengziarahi makamnya. Ini semua adalah bukti bahwa Gus Dur dicintai oleh umat, Gus Dur seorang kyai.

gus dur manusia modern

Gus Dur sebagai manusia modern adalah beliau seorang presiden RI.

Saya trenyuh pas beliau terakhir kali meninggalkan istana negara. Beliau menggunakan kaos T-shirt sederhana dan celana pendek sederhana. Tindakan itu dinilai kontroversial sebagian kalangan, bahkan ada yang mengecam. Padahal menurut saya itu adalah bahasa lambang, seakan-akan beliau mengatakan pada Bangsa ini, “Presiden seperti saya itu ya sama kayak sampean, ya sama kayak rakyat, ga ada bedanya. “.

Karena mengapa? Pribadi saya melihat beliau atau dalam hal ini adalah pemikiran beliau,  seakan-akan beliau berkata pada Indonesia bahwa “modern dan tradisional adalah sesuatu yang satu, tidak bisa dipisahkan. Sebab Modern pada akhirnya adalah tradisional, sedangkan tradisional pada akhirnya adalah modern. .”

Saya masih ingat pada waktu itu ayah saya mengatakan pada saya bahwa beliau adalah seorang “kyai gede”. Jujur pada waktu itu saya tidak mengerti apa makna dari kata “gedhe” yang mengikuti kata “kyai”. Kata “Kyai Gedhe” sangat menancap di kepala saya sampai saat ini. Menurut saya kecil, “kyai” ya “kyai” standar definisi saya pada waktu itu orang sholeh yang sering ke Masjid menjadi imam pada saat sholat.

Dan saya semakin yakin, itulah kenapa Bapak saya menyebutnya “kyai gedhe” kyai yang bukan sembarang kyai.

www.muslimedianews.com www.arrahmah.co.id  www.moslemforall.com

Please like & share:

Pengumuman: Update KBM5

Posted on Updated on

Assalammu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh,

Pertama kali kami ucapkan permohonan maaf kepada peserta Kontes Blog Muslim yang ke-5 untuk keberlanjutan proses lombanya.

Diinformasikan, bahwa web KontesBlogMuslim.com ini baru beberapa hari dapat kembali aktif sejak terkena serangan hacking, sehingga proses Kontes Blog Muslim ke-5 mengalami ketertundaan.

Kami akan melanjutkan kembali pada proses seleksi peserta dan proses selanjutnya sampai pembagian hadiah kepada para pemenang.

Demikian disampaikan pengumuman. Mohon permaklumannya.

Terima kasih.

 

Atas nama,

Admin KBM5

 

Please like & share: