Karya KBM1: Berantas akar Korupsi dari Rumah

Posted on

Penulis: Ummi Ayezza  (Erni Ekowati)       @ummiayezza

Predikat: Pemenang Hadiah Hiburan Ke-4

Kalo lihat,baca berita di TV hanya ngelus dada aja, berita korupsi ngga habis-habis.bahkan yang terakhir yang membuat saya dan keluarga memutuskan “puasa TV” karena berita korupsi dan pembunuhan terus lalu lalang setiap hari. Hati jadi “sumpek” “cupet”, jadi mikir negatif ke oknum-oknum pemerintah,partai politik,DPR padahal saya sendiri yakin masih sangat banyak yang benar-benar menjalankan tugasnya secara amanah.

Sebagai ibu rumah tangga dan sosialpreneur (wirausaha memanfaatkan sosial media) meski sudah puasa TV tetap masih bisa baca berita, alhamdulillah sekarang bisa memilah kapan memang mau baca kapan tidak. Beberapa kasus saya amati dan tarik benang merahnya bisa jadi muncul lahirnya korupsi para bapak-bapak adalah dari tuntutan dirumah, tuntutan para istri dan anak-anaknya?

kok bisa begitu ?

bapak-bapak bekerja untuk siapa sih ?

 

ilustrasi nih ya pak/bu

Rincian diatas sesuai kondisi normal. dan insyallah dari kacamata ibu rumah tangga yang tiap bulan jadi menteri keuangan dirumah sudah lumayan longgar 😀

 

ya luar biasa, misal tas bisa diatas 500rb, sementara saya tahu sendiri bagaimana perjuangan untuk mendapatkan dana 500rb segar itu, tiap hari mantengin laptop, tiap hari update sana sini, moto sana sini.  ya itu saya..

kemaren terakhir geleng-geleng ketika baca artis “A, B,C” beli tas hingga 500jt.. keren.. salut.. bisa ya merelakan dana 500jt untuk 1tas kata suami saya

“ya ummi belum ada di level mereka, coba kalo ada dilingkungan mereka bisa aja sama”

bener juga, mungkin begitu juga endingnya, cuman dari sekarang saya terus meminta pada ALLOH agar jangan dilenakan dunia…

kembali ke si bapak ,

kalo dari catatan hitungan diatas, sisa gajian 420rb, sementara belanja ibu-ibu untuk 1tas aja sudah 500rb, belum baju, belum perhiasan, belum pernik-pernik lucu.

loh, emang mbaknya ngga suka belanja ?

korupsi sumbernya dari rumah bukan hanya dari istri saja, ada faktor tuntutan anak-anak juga,karena kemajuan teknologi dan iklan yang membabi buta, anak-anak sekarang keren-keren, pegangannya sudah tablet,ipad, mainannya ngga lagi engklek, congklak, gobaksodor, boy-boy-an, kelereng. namun sudah game-game keren, bahkan sudah update di sosial media, pegang BB untuk sekedar curhat dengan temannya, mainan kakaotalk untuk ketemu sama artis favoritnya di korea dan banyak alasan lain lagi untuk exis …

ini kalo smua bapak di indonesia mampu, monggo ngga masalah,

tahun kemarin juga saya dengan sangat berat hati menghentikan beasiswa ke anak yatim, saya tahu ibunya sangat membutuhkan dana tersebut, namun saya lihat gaya hidup anaknya subhanallah keren abizzz top markotop… HPnya type terbaru yang menurut saya MAHAL, pernah saya ajak ngobrol ringan (karena ketika memberi beasiswa saya pesan tidak mau memberi tahukan ke yang bersangkutan dari siapa beasiswa tersebut) jadi ketika kita ngobrol dia dengan ceria cerita tiap harinya yang dilakukan, pergaulannya, apa yang barusan dibeli. astagfirullah, saya langsung curhat ke ustadzah,apakah boleh menghentikan niat baik kita ke beliaunya, dan dijawab ustadzah boleh kalo memang diberikan ke orang lain lebih maslahat dan manfaat.

ada juga cerita dari sekolah mama, ada muridnya yang ngga pernah masuk kelas, ibunya info kalo tidak ada uang untuk bayar sekolah makanya anaknya tidak mau sekolah jadi bekerja, karena sekolah merasa urgent untuk masa depan anak tersebut jadinya membantu anak tersebut dan memberinya beasiswa,ada perubahan ? ada diawal-awal anak tersebut rajin masuk, dan ketika masuk guru-guru melihat tentengan anak tersebut, HP dengan edisi terbaru yang ibu guru disana bilang “saya aja ngga tahu cara menghidupkannya” ditenteng kemana-mana. sepulang sekolah dia asyik telpon-telpon ria pake HP tersebut.

ya ini, memang tidak jamak, tapi sudah sangat biasa, bukan dikota saja tapi sudah merambah ke desa-desa. dan memang tidak bisa dipungkiri masih banyak yang memang butuh biaya sekolah dan wajib kita bantu.

ada cerita sederhana dari rumah saya, anak saya nomor 2 Azzam, tiba-tiba pegang uang banyak, padahal tadi cerita kalo uang sakunya sudah dibelikan mainan dan kue jadi habis, ummi tanya “uang siapa mas ?” mas azzam hanya senyum-senyum saja trus bilang mau beli jajan lagi. ummi pegangin dan tanya terus, “uang dari mana ?” sampai akhirnya dia ngaku, uang dari celengan ummi dirumah.

ibu, semangattt berantas korupsi dari rumah yuk…dimulai dari kita sendiri, yaa kita para ibu-ibu yang hobi belanja ini.. termasuk saya…dan dimulai dari menumbuhkan sikap jujur ke anak-anak, semangat kerja keras kalo membutuhkan sesuatu…

semangat berantas korupsi dari rumah… siapppp !!!!!

sidoarjo, 25 November 2013

@ppmAswaja

 

 

 

ini kacamata saya sebagai ibu rumah tangga, setuju monggo tidak monggo, tulisan ini saya tulis di blog saya sebagai catatan saya juga untuk jadi warning saya hari ini dan kemudian hari.

 

tentu untuk keluarga, ya istri ya anak-anak..

 

si bapak penghasilannya 5 juta perbulan, penghasilan 5juta apalagi dikota saya sidoarjo sudah cukup untuk hidup sejahtera. bicara disertai data, hyuk kita ambil asumsi hitungan pengeluaran seperti berikut untuk 1keluarga 1 istri dan 2 anak :

– Zakat, infaq, sedekah : 500rb

– Tabungan : 500rb

– sekolah anak-anak yg lumayan anggap aja SPP @250rbx2 : 500rb

– uang saku anak plus jajan : 2000 X 2anak x 20hari : 80rb

– Belanja bulanan makan perhari rata-rata 30.000 , 30 hari jadinya 900.000

– listrik 150.000 , PDAM 80.000 , Internet + Telpon rumah 175.000, pulsa 200.000 bulatkan kurang lebih 650rb

– Belanja per2 Bulanan sabun,bedak,kosmetik,parfum pel2an dll : 500rb/2 : 250rb

– cicilan rumah : 1jt

– tabungan refresing : 200rb

– masih ada sisa 420rb

 

apalagi kalo dibumbui dengan bersyukur.. wah insyallah lebih dari cukup hasil si bapak yang dibawa kerumah. cuman.. kenyataan dilapangan … dampak sosial media, dampak televisi, dampak berbagai informasi yang bebas berlalu lalang yang bisa didapat mudah dengan sekali klik dalam genggaman.

keinginan untuk belanja ibu-ibu semakin tinggi, ya monggo kalo ibu-ibu punya penghasilan sendiri dan tidak mengutak-atik hitungan pengeluaran dari gaji si bapak, lapar mata kayak apapun boleh, tapi yang jadi penyakit, semangat belanja tidak diiringi dengan semangat menambah pendapatan.

yang ada keluar rengekan “pah, kapan bonus itu keluar, mama besok mau arisan nih, malu dong pake baju itu-itu melulu…” atau gini “pah.. insentifnya ngga turun-turun, nih mamah dah ditagih aja sama bu “A” karena cicilan tas mama nunggak” dan kalo sudah karena pengaruh sosial ini, baju dan tas yang dibeli bukan harga wajar lagi… harga luar biasa menurut saya.

 

 

 

dannn bagaimana reaksi si bapak ?

pertama diam, kedua diam, ketiga mikir juga tuh…

dan cari jalan biar istrinya ngga merengekkk terus..

dan kalo cara bagus sih ngga papa, yang ditakutkan ya segala cara itulah yang ending-endingnya bisa jadi korupsi.

 

dan defisit berapa tuh tiap bulan, dan …

kalo kejadian terus menerus, tiap bulan kebiasaan belanja tidak berhenti bisa jadi BOM WAKTU ….

dan kalo istrinya dah ditagih utang sana sini kiri kanan, apa si suami tega.. ?

sebenarnya “ngga mau” , tapi karena tuntutan yang semakin menghimpit pilihan terakhir untuk korupsi tidak terbendung lagi…dan memenuhi berita-berita dari mulut ke mulut bahkan dari saluran TV ke saluran TV yang lainnya..

 

ya saya juga wanita normal bu, sama dengan ibu-ibu juga.. suka belanja, sama …tanya tuh suami saya ? 😀

cuman saya malu jika harus minta suami terus, jadinya muter otak untuk cari penghasilan yang bisa memenuhi keinginan saya untuk belanja buku, karena favorit saya buku..hehee hyuk ibu-ibu berpenghasilan hyuk, ngga harus ninggalin rumah, banyak kok cara berpenghasilan, ngga harus terus merengek suami juga 😀

 

 

saya pernah bekerja di Badan Amal Zakat salah satu BUMN, ketika kami menyerahkan guliran bantuan modal kerja kami sangat miris ketika ada beberapa kasus yang seret pembayarannya, kami coba telusuri kemana dana yang sedianya untuk modal kerja, ternyata untuk memenuhi keinginan anaknya beli HP, astagfirullah, mengurut dada dalam-dalam.

 

 

 

 

astagfirullah, saya kasih tahu dengan keras. meskipun itu uang Ummi dan insyallah ummi tetap iklash kalo diambil tapi caranya itu yang salah, itu sama dengan mencuri dan bibit korupsi. naudzubillahimindalik

 

 

bismillahirahmanirahim

manjadda wajadda

Please like & share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *