• ‘Indonesia Mercusuar Dunia

[Karya KBM5] Biografi dan Keteladan Gus Dur

Posted on

“Gus Dur tokoh penting dalam transisi demokrasi di Indonesia. Dia akan selalu dikenang atas komitmennya terhadap prinsip demokrasi, politik inklusif, dan toleransi beragama” (Barack Obama, Presiden AS)

Siapa yang tidak mengenal sosok seorang Gus Dur?. Beliau adalah seorang yang egaliter, yang tak pernah menjadikan perbedaan pandangan sebagai penyulut api permusuhan. Pemikiran dan tindakan Gus Dur di sepanjang hidupnya memperjelas bahwa sosok beliau seorang pluralis tulen. Seorang yang sadar sepenuhnya bahwa beliau hidup dalam sebuah negara yang bersemboyankan Bhineka Tunggal Ika. Karena itu, baik dalam agama maupun politik, Gus Dur adalah seorang yang inklusif dan tidak eksklusif. Beliau terbuka bagi siapa saja tanpa merasa perlu tahu asal usul dan latar belakangnya. Gus Dur sangat percaya, jika kita melakukan perbuatan baik, orang lain tidak akan pernah menanya apa agama kita. Sikap Gus Dur yang egaliter, pluralis, dan inklusif inilah yang menjadikan beliau hingga kini menjadi mercusuar dunia, yang selalu dikenang. Keteladan beliau bukan hanya berarti untuk Indonesia, melainkan seluruh di belahan dunia, seperti komentar Barack Obama di atas. Berikut biografi dan keteladan sosok seorang Gus Dur.

Biografi Gus Dur

Gus Dur lahir di Denanyar, Jombang 7 September 1940 dari pasangangan KH. Wahid Hasyim dan Hj. Solechah. Anak pertama dari enam bersaudara ini, mempunyai nama kecil Abdurrahman Addakhil. Nama Addakhil diambil dari nama seorang pejuang Islam di zaman Bani Umaiyah yang berhasil menaklukkan Spanyol dalam rangka mengembangkan Islam. Akan tetapi, nama ini tidak cukup dikenal, sehingga beliau menggantinya dengan “Wahid”, mengambil nama dari sang Ayah. Dan pada perkembangannya kemudian justru beliau lebih dikenal dengan nama panggilan Gus Dur. Gus adalah panggilan kehormatan khas pesantren kepada seorang anak kyai yang berarti “abang” atau “mas”.

Pada tahun 1944, Gus Dur pindah ke Jakarta mengikuti sang ayah yang terpilih menjadi ketua pertama Masyumi, sebuah organisasi yang dibentuk atas dukungan tentara Jepang yang saat itu menduduki Indonesia. Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945, Gus Dur kembali ke Jombang dan menetap di sana selama perang kemerdekaan melawan tentara Belanda. Akan tetapi, pada tahun 1949 Gus Dur kembali ke Jakarta karena sang ayah ditunjuk sebagai Menteri Agama. Dan di Jakarta inilah Gus Dur memulai pendidikan dasarnya di SD KRIS, dan kemudian pindah ke SD Matraman Perwari.

Di Usianya yang masih 13 tahun (1953), sang ayah meninggal dunia akibat kecelakaan mobil di Bandung. Hal ini membuat Gus Dur merasa sangat kehilangan dan peristiwa tersebut sangat membekas pada beliau, sampai-sampai pada tahun 1954 beliau masuk SMP dan tidak naik kelas. Akhirnya sang ibu, mengirim beliau ke Yogyakarta untuk melanjutkan pendidikannya. Pada tahun 1957, Gus Dur lulus dari SMEP Yogyakarta, dan kemudian pindah ke Magelang untuk memulai pendidikan Islam di Pondok Pesantren Tegalrejo. Di Ponpes ini, beliau menyelesaikan pendidikannya dalam waktu hanya dua tahun dari yang semestinya empat tahun.

Pada tahun 1959, Gus Dur pindah ke Pesantren Tambak Beras di Jombang, dan kemudian nyantri lagi di Pondok Pesantren Krapyak Yogyakarta. Di Tambak Beras, selain melanjutkkan pendidikannya beliau juga sempat menerima pekerjaan utamanya sebagai guru dan kemudian diangkat menjadi kepala madrasah. Tahun 1963, Gus Dur menerima beasiswa dari Kementerian Agama RI Untuk belajar di Universitas Al-Azhar Mesir pada Departemen of Higher Islamic and Arabic Studies. Pada bulan November 1963 beliau berangkat ke Mesir, akan tetapi sebelum keberangkatannya, sang paman melamarkan seorang gadis untuknya, yaitu Sinta Nuriyah. Perkawinan beliau dilaksankan ketika Gus Dur sudah berada di Mesir, dan dari pernikannya ini, beliau dikaruniai empat putri, yaitu: Alissa Qotrunnada Munawaroh, Zanuba Arifah Chafsoh, Annita Hayatunnufus, dan Inayah Wulandari.

Di Mesir, Gus Dur rupanya lebih memilih sebagai penikmat hidup ketimbang sebagai pelajar yang keras, karena ketika beliau mulai belajar dalam studi Islam dan bahasa Arab di tahun 1965, Gus Dur justru kecewa, pasalnya materi yang diberikan sudah banyak beliau pelajari dan beliau juga menolak metode belajar yang digunakan universitas. Metode belajar yang seperti itu membuat Gus Dur merasa tidak nyaman, dan studinya di Al-Azhar pun gagal dan pada tahun 1966 ia diberitahu pihak universitas untuk mengulang pelajarannya. Pada saat yang bersamaan, beliau menerima beasiswa dari Universitas Baghdad. Gus Dur pun akhirnya pindah ke Irak dan masuk ke Fakultas Sastra dan Kebudayaan Arab di Universitas Baghdad. 

Tahun 1970, Gus Dur menyelesaikan pendidikannya di Universitas Baghdad. Tidak berhenti di situ, Gus Dur pun melanjutkan pendidikannya Universitas Leiden, Belanda. Akan tetapi beliau menelan kekecewaan, karena pendidikannya di Universitas Baghdad tidak diakui oleh Universitas Leiden. Dari Belanda, Gus Dur kemudian pergi ke Jerman dan Perancis, sebelum akhirnya kembali ke Indonesia pada tahun 1971.

Sepulang dari pengembaraan beliau mencari ilmu tersebut, Gus Dur kembali ke Jombang dan memilih menjadi guru pada Fakultas Ushuludin Universitas Hasyim Asyari Jombang. Tiga tahun kemudian beliau menjadi sekretaris Pesantren Tebu Ireng, dan pada tahun yang sama Gus Dur menjadi penulis. Menulis merupakan sisi lain dari bakat Gus Dur, beliau pernah menjadi penulis di majalah Tempo dan Kompas. Artikel pun banyak diterima dengan baik oleh banyak kalangan.

Pada tahun 1979, Gus Dur pindah ke Jakarta. Mula-mula beliau merintis Pesantren di Ciganjur. Sementara pada awal tahun 1980, Gus Dur diperaya menjadi sebagai Wakil Khatib Syuriah PBNU. Kiprah beliau di PBNU semakin menanjak, hingga akhirnya terpilih secara aklamasi oleh tim ahl hall wa al-‘aqdi yang diketuai oleh K.H. As’ad Syamsul Arifin untuk menduduki jabatan Ketua Umum PBNU pada muktamar ke-27 di Situbondo, pada tahun 1984. Jabatan tersebut kembali dikukuhkan pada Muktamar NU ke-28 di pesantren Krapyak Yogyakarta pada tahun 1989, serta Muktamar NU di Cipasung Jawa Barat pada tahun 1994. Jabatan Ketua Umum PBNU baru beliau tinggalkan setelah Gus Dur menjadi Presiden.

Keteladanan Gus Dur

Wafatnya Gus Dur, memberikan implikasi tersendiri pada isu-isu nasional, di antaranya pluralisme. Sebagaimana yang disampaikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidato upacara pemakaman Gus Dur, beliau menyebut Gus Dur sebagai “Bapak Pluralisme” yang patut diteladani seluruh bangsa. Kegigihan dan konsistensi Gus Dur dalam mengimplementasian nilai-nilai pluralisme, membela kaum minoritas dan orang-orang tertindas itulah yang menjadikan ketokohan Gus Dur diterima tidak hanya di kalangan umat Islam dan rakyat Indonesia, tetapi juga masyarakat dan tokoh non-muslim di berbagai penjuru dunia.

Gus Dur merupakan satu dari sedikit ulama dan tokoh nasional yang konsisten memperjuangakan demokarsi dan toleransi beragama. Konsistensi Gus Dur telah membuahkan banyak penghormatan dan penghargaan dari dalam dan luar negeri. Seperti penghargaan dari First Freedom Center pada tahun 2010, Gus Dur dianugerahi “First Freedom Award 2010” atas konsitensinya memperjuangkan demokrasi dan toleransi beragama. Sebagai contoh Gus Dur telah menghapus diskriminasi terhadap etnis Tionghoa dengan Intruksi Presiden (Inpres) No. 6/200 yang dikeluarkannya tanggal 17 Januari 2000. Inpres ini mencabut Inpres 14 tahun 1967 tentang agama, kepercayaan, dan adat istiadat China yang selama bertahun-tahun membuat orang Tionghoa takut bersembahyang di kelenteng atau mempertonyonkan seni budayanya.

Selain itu, Gus Dur merupakan seorang besar dengan kesadaran kemanusian yan mumpuni, yang tidak pernah menolak merajut tali silaturrahmi, bahkan dengan Israel sekalipun. Meskipun beliau harus menerima hujan caci maki dan cercaan dari komunitas Islam Fundamnetal. Tetapi Gus Dur tidak reaksioner dengan semua hujatan yang dialamatkan kepada beliau, bahkan beliaupun tidak berusaha membalas ketika sejumlah orang mengatangatainya dengan kata-kata yang tidak pantas. Sebagai seorang ulama, Gus Dur tentunya paham betul apa artinya menjadi bijaksana, dan sikapnya itu benas. Menurut beliau, fundamentalisme tidak boleh dilawan dengan kekerasan, tetapi harus diberi pencerahan. Selain itu, perbedaan dan pertentangan harus diselesaikan dengan semangat saling pengertian, saling menerima, dan saling memaafkan. Tanpa adanya semangat saling mengasihi, saling membantu, dan saling memperhatikan, maka yang ada hanyalah persaingan-persaingan untuk saling menjatuhkan.

Referensi

Asyakir, Ibnu. 2010. Hadiah Pahlawan Untuk Gus Dur dan Soeharto. Yogyakarta: Pustaka Zeedny.      

Musa, Ali Masykur. 2010. Pemikiran dan Sikap Politik Gus Dur. Jakarta: Erlangga.

www.muslimmedianews.com

www.arrahmah.co.id

www.muslimforull.com 

 

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

Please like & share:

[Karya KBM3] Mendidik Pemuda Ala Pesantren

Posted on Updated on

“Tujuh (golongan) yang Allah naungi di hari yang tidak ada naungan melainkan naungan dariNya, Imam yang adil, pemuda yang tumbuh dengan ketaatan kepada Tuhannya..” HR. Muttafaq’alaihi.

Pemuda merupakan fase produktivitas sekaligus destruktif. Pemuda akan mampu berperan membangun bangsa yang makmur, sejahtera dan bermoral bila pemudanya bermoral baik, berkepribadian, mempunyai kepedulian tinggi dan semangat menggelora. Tapi sebaliknya, pemuda akan menghancurkan suatu bangsa bila pemudanya amoral, tidak mampu mengendalikan hawa nafsu, dan apatis terhadap pembangunan bangsa dan negara.

Hadist di pembuka tulisan ini menandakan betapa besarnya godaan terhadap pemuda di masanya, sehingga ketaatannya pada Tuhannya diganjar dengan derajat tinggi di akhir zaman nanti. Pemuda dengan gejolak tinggi untuk menunjukkan jati dirinya di hadapan publik seringkali salah arah. Kesombongan dan keangkuhan menyebabkan malapetaka baginya yang menyebabkannya terperosok dalam dunia kekerasan (tawuran), hingar bingar dunia malam, serta mengonsumsi minuman beralkohol dan narkotika.

Di kota-kota besar sudah lama terdengar akan prilaku pemudanya yang destruktif itu, tapi kini sudah mulai merambah ke desa-desa. Hal ini dimulai sejak teknologi semakin canggih—televisi mulai memasuki desa—sejak itulah pemuda mulai menirukan informasi yang didapat dari yang ditontonnya. Mulai mencoba mencoret-coret seragam saat pelulusan sekolah, sampai hal yang sangat bejat dengan menggauli istri orang lain. Moral pemuda semakin terkikis setelah para gembong narkoba mulai merambah pasar di desa. Pemuda desa tidak lagi kumpul untuk mengaji atau tadarusan di langgar dan masjid, tapi kumpul di semak-semak hanya untuk sakau bersama. Diperparah lagi dengan lemahnya penegak hukum di desa dengan menciutnya nyali mereka ketika berhadapan dengan preman desa. Sungguh situasi yang anomali pada warga negara dalam memperoleh keadilan untuk kenyamanan hidup di negeri ini.

Sempat penulis sumringah (saat pulang kampung) ketika mendengar kabar kalau pemuda di desa sudah tidak ada lagi yang menjadi maling, tapi kemudian diperjelas oleh sumber, kalau para pemuda sudah beralih profesi menjadi pengedar narkoba. Penulis tersentak mendapat kabar yang sungguh mengerikan ini. Perasaan penulis menjadi campur aduk, bagaimanakah nasib bangsa ini kalau di desa saja sudah seperti ini? Dan dimanakah penulis akan mendidik anak di kemudian hari bila bahaya narkoba sangat dekat mengintai? Ini sangat ironis ketika dulu desa yang agamis menjadi desa yang diwabahi pemuda yang amoral, pecandu narkoba dan malah menjadi pengedarnya.

Masih banyak prilaku tidak terpuji lain pemuda yang menandakan bahwa sudah terjadi krisis moral pada pemuda di negeri ini. Seperti prilaku membuat gangster sampai membangkang pada orang tua, guru dan bahkan menyebarkan virus negatif pada pemuda-pemuda lainnya. Maka perlu adanya sinergitas antara pengelola pendidikan, pemerintah, masyarakat dan orang tua pemuda itu sendiri untuk selalu memantau dan mendidik pemuda menjadi bermoral dan berprestasi. Pendidikan ala pesantren bisa menjadi salah satu solusi untuk diterapkan, dimana para santri—yang nota bene merupakan pemuda—tunduk dan patuh pada peraturan pesantren walaupun ada sebagian kecil santri yang melanggarnya.

Menerapkan pendidikan ala pesantren yang dimaksud penulis disini bukan dengan memasukkan semua pemuda ke lembaga pesantren, tapi lebih kepada wujud pendidikan moral yang bisa diterapkan dimanapun pemuda itu berada. Pertama, pesantren mempunyai lingkungan yang steril dengan menyaring media informasi yang masuk maupun benda-benda yang sekiranya merusak moral penghuninya. Tidak sembarang media cetak bebas masuk pesantren, telah dilakukan penyaringan ketat di dalam dengan melibatkan pengurus pesantren langsung. Di lingkungan keluarga hal ini bisa dilakukan orang tua atas bacaan anaknya atau selalu mendampingi ketika menonton tayangan televisi. Sementara di sekolah ada guru dan pustakawan yang bisa mendidik dan menyajikan informasi yang edukatif pada para siswa.

Kedua, pesantren mempunyai aturan ketat yang harus ditaati oleh segenap penghuninya dengan pengurus keamanan pesantren yang bertugas mengawasi. Tentu pengurus keamanan ini patuh pada kiai (pemimpin pesantren) dalam menjalankan amanah dengan baik tanpa pilih kasih. Penegak hukum, terutama di desa, perlu mencontohnya dengan menegakkan hukum sebaik-baiknya, jangan takut pada bentuk teror yang dilakukan oknom masyarakat tertentu dalam menjalankan tugas. Amanah mesti ditanamkan dalam diri, bahwa harus dijalankan sebaik-baiknya dan yakinlah bahwa amanah itu akan dimintai pertanggungjawabannya di akhirat kelak.

Ketiga, pesantren mempunyai kegiatan yang positif yang membuat santrinya selalu berpikir positif dan tidak mempunyai waktu untuk memikirkan yang lain. Dari kegiatan-kegiatan itu pesantren menghadirkan kompetisi-kompetisi positif antar santri dengan membuat event-event lomba dan memberi penghargaan yang setimpal pada santrinya yang berprestasi. Dari sini bisa di tarik kesimpulan, waktu luang yang terlalu banyak yang dimiliki pemuda menjadi salah satu pemicu terjadinya krisis moral itu. Kecenderungan pemuda yang selalu ingin aktif bergerak akan menuju pada hal yang negatif ketika hal yang positif tidak ia dapatkan, apalagi hal yang negatif itu lebih membuatnya bahagia dan nyaman dalam menjalaninya.

Sekali lagi penulis tekankan, dari tiga ajaran di atas yang bisa dipetik dari dunia pesantren, tidak akan berjalan maksimal bila tidak ada sinergitas antara orang tua, tenaga pendidik, masyarakat, penegak hukum, tokoh masyarakat dan pihak-pihak terkait lainnya. Pihak lain yang perlu dilibatkan misalnya dari unsur pemerintah, seperti BNN (Badan Narkotika Nasional) dengan selalu melakukan sosialisasi sampai ke daerah-daerah akan bahaya narkoba, Kementrian Pendidikan dalam memperbaiki sistem pendidikan di negeri ini, atau Kementrian Pemuda dan Olah Raga (Kemenpora) dalam upaya menjadikan pemuda yang punya nilai sosial tinggi, peduli pada sesama, dan menggenjot pemuda dalam meningkatkan prestasi di cabang olah raga. Maka selamatkanlah pemuda, sebelum terlambat!

 

Please like & share: